Custom Search
Home » » Cara Mengatasi Kerontokan Bulu Anjing dan Kucing

Cara Mengatasi Kerontokan Bulu Anjing dan Kucing

Written By Wulanto Burhan on Monday, April 30, 2012 | 5:28:00 PM

Anjing tanpa bulu akan terlihat lucu ( tanda kutip ) apalagi jika botak, tentunya tidak akan menarik lagi.... sebelum kita membahas cara mengatasi kerontokan bulu maka perlu kita ketahui dahulu faktor-faktor yang menyebabkan kerontokan bulu anjing dan kucing tersebut. Setelah itu baru kita melakukan pengobatan kerontokan bulu anjing kita.
Kebotakan bulu atau rambut, biasa juga disebut dengan alopecia. Alopecia bisa disebabkan karena kerontokan bulu atau kegagalan pembentukan bulu sebagian atau seluruhnya sehingga terjadi penurunan jumlah rambut yang tumbuh.
Alopecia adalah salah satu keluhan yang umum dari pemilik anjing. Bagaimana alopecia terjadi pada anjing tergantung pada penyebab yang mendasari kondisi kerontokan tersebut. Rambut rontok (atau kegagalan untuk tumbuh) dapat terjadi di bagian tubuh anjing dari tanpa memandang jenis anjing, usia atau gender, termasuk di wajah, sekitar mata, di belakang, dekat pangkal ekor atau pada panggul. 

Kelainan Rambut dapat terjadi dengan sendirinya tanpa sebab yang jelas atau tanda-tanda klinis lainnya. Atau, tidak adanya rambut bisa disertai dengan menggaruk, kemerahan, pustul atau perubahan kulit lainnya. Alopecia dapat muncul secara simetris dan dapat menyebar ke seluruh tubuh.
Alopecia dapat terjadi dari hasil sejumlah proses biologis yang berbeda, sekali lagi tergantung pada penyebab yang mendasari kondisi anjing tersebut. Rambut mungkin tidak pernah tumbuh di daerah yang terkena dampak alopecia, atau mungkin tidak kembali tumbuh setelah pertama tumbuh dan kemudian rontok. Penyebab potensial dari berbagai proses termasuk gangguan endokrin, ketidakseimbangan hormon, parasit, peradangan, infeksi bakteri atau jamur, kelainan genetik, gangguan kongenital, trauma akibat kerusakan rambut, reaksi alergi dan kondisi kekebalan mediated .

Mengingat bahwa alopecia bukan "penyakit" tetapi lebih merupakan hasil dari beberapa gangguan lain, tidak ada cara tunggal untuk "mencegah" kondisi dari terjadi. Pencegahan atau manajemen akan tergantung pada penyebab yang mendasari kerontokan rambut tersebut.

Berikut ini adalah faktor penyebab kerontokan bulu anjing dan kucing:

Parasit
Parasit eksternal merupakan penyebab alopesia pada anjing dan kucing. Kutu dan tungau dapat menyebabkan rasa gatal dan garukan anjing bisa menyebabkan hilangnya rambut. Parasit juga dapat secara fisik merusak folikel rambut, dan reaksi alergi terhadap parasit dapat juga menyebabkan rambut rontok. Demodectic atau kudis (yang disebabkan oleh berbagai spesies tungau yang hidup di dalam folikel rambut) menyebabkan rambut rontok secara umum dengan ciri kemerahan dan dengan skala ringan.

Infeksi jamur
Infeksi jamur pada kulit (disebut "dermatofitosis") dapat menyebabkan kebotakan atau kerontokan secara parsial dengan ciri-ciri dengan atau tanpa kemerahan pada kulit anjing dan kucing. Beberapa infeksi jamur bersifat zoonosis, yang berarti bahwa mereka memiliki potensi untuk menyebabkan lesi kulit pada manusia atau dengan kata lain dapat menular ke manusia.

Infeksi Bakteri
Infeksi kulit akibat bakteri, terutama yang disebabkan oleh spesies stafilokokus dapat menyebabkan alopecia dengan kemerahan, pola krusta dan rambut rontok secara melingkar. Folikulitis Bakteri adalah penyebab paling umum dari alopecia multifokal pada anjing.

Hormonal / Endokrin Ketidakseimbangan
Beberapa gangguan endokrin sering berkontribusi terjadinya kerontokan rambut atau bulu pada anjing dan Kucing. Hyperadrenocorticism (penyakit Cushing, atau iatrogenik hyperadrenocorticism disebabkan oleh pemberian kortikosteroid pada hewan), hypoadrenocorticism (penyakit Addison), hipotiroid, hipertiroid, hyperestrogenism (pada wanita) dan hypoandrogenism semua bisa mengakibatkan beberapa bentuk kerontokan atau kebotakkan jika kondisi yang mendasari tidak terkontrol. Banyak anjing memiliki rambut rontok yang terfokus di sekitar daerah genital dan selangkangan. Neoplasia testis (kanker) juga dapat menyebabkan alopecia berbasis hormon .

Alergi
Reaksi Immune-mediated terhadap makanan tertentu, bahan kimia, serbuk sari, rumput dan banyak alergen potensial lainnya adalah salah satu penyebab paling umum kerontokan bulu atau rambut pada anjing.

Kondisi Warisan
Beberapa jenis alopecia memiliki dasar genetik. Ini termasuk: acanthosis nigricans, Alopecia X (juga disebut adrenal ketidakseimbangan hormon reproduksi dan "penyakit kulit hitam" )antara lain; displasia folikular, warna pengenceran mutan alopecia, hypotrichosis bawaan, pola kebotakan dan dwarfisme pituitari .

Reaksi terhadap Obat atau Suntikan
Reaksi obat dapat menyebabkan kerontokan rambut. Sebagai contoh, perawatan kemoterapi untuk kanker umumnya menyebabkan kerontokan bulu anjing atau kucing. Rambut rontok sering terjadi di lokasi injeksi, biasanya disebabkan oleh reaksi inflamasi terhadap substansi yang disuntikkan. Vaksin rabies telah dikenal untuk menyebabkan kerontokan rambut merata di sekitar tempat suntikan 2 sampai 3 bulan setelah diberikan.

Stres dan Kekurangan Gizi
Kekurangan nutrisi dan penyebab lain dari stres dapat menyebabkan alopecia. Anjing yang sangat cemas memiliki gangguan psikologis atau perilaku (separation anxiety, dll), atau yang memiliki latar belakang yang kasar juga dapat menyebabkan kerontokan rambut sebagai akibat dari stres tersebut.

Mengobati Kerontokan Bulu atau Rambut di Anjing

Kerontokan bulu atau rambut harus didiagnosis secara akurat agar pengobatan berjalan efektif. Jika rambut rontok disertai dengan menggaruk, pustula, hot spot atau lesi lain, mungkin sangat tepat untuk menerapkan obat topikal untuk mengobatinya dan mudah-mudahan meringankan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh kondisi ini bahkan sebelum penyebab sebenarnya dari kerontokan bulu ditentukan. Dokter hewan dapat meresepkan salep, krim, lotion, shampoo atau perawatan menenangkan lain untuk menenangkan setiap peradangan yang terkait dengan kerontokan bulu anjing atau kucing tersebut. Dokter hewan juga dapat merekomendasikan antibiotik oral atau topikal, antihistamin dan / atau anti-inflamasi sebagai bagian dari rejimen pengobatan awal.

Mengobati Kerontokan Bulu Karena Parasit

Ada sejumlah obat topikal untuk mengobati kerontokan bulu yang disebabkan oleh parasit eksternal. Flea dan kontrol kutu, shampoo atau produk lain yang membunuh tungau, kutu atau jamur, biasanya cukup efektif dalam menyelesaikan alopecia parasit, meskipun dapat memerlukan beberapa minggu sampai beberapa bulan agar rambut / bulu dapat tumbuh kembali sepenuhnya.

kerontokan bulu anjing karena parasit eksternal
Mengobati Kerontokan Bulu Karena Gangguan endokrin atau Ketidakseimbangan hormonal

Alopecia disebabkan oleh endokrin atau kelainan hormonal diobati dengan memperlakukan gangguan yang mendasarinya. Sebagai contoh, alopecia terkait dengan hipertiroidisme atau dwarfisme pituitari dapat diobati dengan obat pengganti hormon seumur hidup. Spaying dan sterilisasi dapat menjadi perawatan yang berhasil untuk rambut rontok yang disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon tertentu lainnya, atau bahkan kerena faktor stres.

Mengobati Kerontokan Bulu Karena Alergi

Ada beberapa pilihan pengobatan untuk alopesia disebabkan oleh reaksi kekebalan tubuh yang dimediasi. Hal ini termasuk shampoo, obat topikal dan oral antiperadangan dan antihistamin, dan terapi kortikosteroid. Tentu saja, jika seorang dokter hewan dapat mengidentifikasi penyebab reaksi dan menghilangkan alergen dari lingkungan anjing, alopecia alergi harus dapat diselesaikan dalam waktu singkat.

Perawatan lain

Lemak esensial-asam, vitamin D, dan suplemen melatonin merupakan variabel efektif dalam merangsang pertumbuhan kembali rambut dan memperbaiki kondisi mantel bulu atau rambut secara keseluruhan pada anjing.

Prognosa

Prognosis untuk pemulihan dari kerontokan bulu dapat berjalan dengan baik dalam beberapa kasus, jika penyebab rambut rontok diidentifikasi dengan cepat dan segera diobati. Namun jika kerusakan kulit mencapai jaringan parut yang lebih luas, maka pertumbuhan kembali dari rambut atau bulu yang baru tidak dapat normal seperti sedia kala.

Judul: Cara Mengatasi Kerontokan Bulu Anjing dan Kucing
Rating: 100% based on 99998 ratings. 4.5 user reviews.
Google Ditulis Oleh Wulanto Burhan

Admin mengucapkan terimakasih atas kunjungan dan kesediaan Anda membaca artikel ini. Mohon tidak melakukan copy paste pada artikel ini tanpa seijin dari kami. Blog ini terlindung oleh DMCA, bagi yang terlanjur melakukan copy paste dimohon untuk menyertakan link, jika tidak konten anda akan dihapus secara paksa.
Posted by: Wulanto Burhan
Penyakit Anjing, Updated at: 5:28:00 PM
Share this article :

0 komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

 
Support : Penyakit Anjing | DMCA PROTECTION
Copyright © 2013. Penyakit Anjing - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger