Custom Search
Home » » Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing

Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing

Written By Wulanto Burhan on Wednesday, May 2, 2012 | 11:12:00 AM

Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing kadang-kadang muncul pada saat pergantian musim. Namun keadaan tersebut tergantung daya tahan tubuh anjing atau kucing kita dalam menghadapi perubahan iklim. Penyakit influenza lebih banyak dihubungkan dengan sinusitis, karena adanya peradangan pada selaput lendir hidung dan sinus, yang dapat bersifat akut atau kronis.

Penyebab Penyakit influenza atau Pilek pada anjing dan kucing:
  • Infeksi virus merupakan penyebab paling umum dari rhinitis atau sinusitis akut pada anjing dan kucing. contohnya : Rhinotracheitis virus Feline (FVR), calicivirus kucing (FCV), distemper, adenovirus tipe anjing 1 dan 2, dan parainfluenza anjing (penyakit-penyakit yang paling sering dicurigai menyebabkan influenza pada anjing dan kucing).
  • Rhinitis atau sinusitis bakteri sering merupakan komplikasi sekunder. Rhinitis bakteri primer sangat jarang terjadi pada anjing dan kucing. Contoh sinusitis akibat bakteri adalah infeksi Bordetella bronchiseptica pada anjing.
  • Alergi. Alergi rhinitis atau sinusitis alergi biasanya berhubungan dengan produksi serbuk sari dari bunga, dan terpapar secara terus-menerus sehingga menyebabkan alergi pada hidung terutama di sinus. Sinusitis alergi juga bisa disebabkan oleh debu ruma, asap aspirasi, inhalasi gas iritan, atau benda asing bersarang di saluran hidung juga dapat menyebabkan penyakit influenza ini.
Rhinitis kronis terjadi karena adanya komplikasi infeksi bakteri sekunder dengan penyakit utamanya yang dicirikan  dengan adanya peningkatan produksi lendir dan clearance mukosiliar yang berubah menjadi puing-puing  dalam hidung.
Penyebab rhinitis kronis termasuk penyakit radang kronis (rhinitis lymphoplasmacytic), trauma, parasit (Cuterebra), benda asing, neoplasia, atau infeksi mikotik. Pada kucing, rinosinusitis kronis sering terjadinya sequela akibat infeksi virus akut pada mukosa hidung dan sinus yang mengakibatkan perubahan epitel kelenjar dan hiperplastik. Rhinitis atau sinusitis dapat berakibat fatal jika abses pada akar gigi apikal  meluas ke reses rahang atas.

Rinosinusitis mikotik bisa disebabkan oleh Cryptococcus neoformans, Aspergillus spp, dan Penicillium spp. Kucing lebih sering terpengaruh dengan Cryptococcus spp dari pada anjing, sedangkan aspergillosis sering terjadi pada anjing tapi jarang pada kucing.

Gejala Klinis Influenza  atau Pilek Pada Anjing dan Kucing
  • Rinitis akut ditandai dengan keluarnya cairan hidung, bersin, mengais-ngais di wajah, stertor pernapasan, mulut terbuka pernapasan, dan / atau dispnea inspirasi.
  • Lakrimasi dan konjungtivitis sering menyertai peradangan saluran pernapasan bagian atas.
  • Jaringan yang terkena sering hyperemic dan edema.
  • Debit hidung serosa dan dapat menjadi berlendir sebagai akibat dari infeksi bakteri sekunder.
  • Jika sel-sel inflamasi menyusup ke mukosa, debit dapat menjadi mukopurulen.
  • Bersin, dalam upaya untuk membersihkan saluran napas atas discharge atau eksudat, terlihat paling sering pada rinitis akut dan cenderung intermiten dalam rhinitis kronis.
  • Refleks Aspirasi ("bersin terbalik"), sebuah episode paroksismal singkat melakukan inspirasi merupakan upaya untuk mengilangkan bahan yang menhalani nasofaring.
  • Stertor pernapasan, bernapas melalui mulut, dan dyspnea inspirasi. Hal ini terjadi ketika saluran hidung yang menyempit dari mukosa yang meradang, adanya elemen pada kelenjar, dan adanya sekresi.
  • Sebuah pilek akut pada anjing dan kucing, dapat pula disertai dengan mengais-ngais di wajah, hal itu menunjukkan benda asing di saluran hidung anjing atau kucing.

Bagaimana Mendiagnosis Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing.

Diagnosa didasarkan pada riwayat, pemeriksaan fisik, temuan radiografi (terutama dihitung tomography), rhinoskopi, biopsi hidung dan diferensial diagnosa penyebab lain dari pilek dan bersin.

Bagaimana Pengobatan Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing.

Pada kasus ringan atau akut, pengobatan suportif mungkin dapat berjalan efektif. Sedangkan pada kasus yang parah, rinosinusitis pada anak kucing atau kucing dewasa memerlukan cairan parenteral untuk mencegah dehidrasi, dan dukungan nutrisi melalui selang nasogastrik untuk menjaga berat badan. Rinosinusitis kronis bakteri sekunder dapat diobati dengan kemoterapi antimikroba untuk 3-6 minggu. 
Pada kucing pengunaan vaksin herpes via intranasal dapat membantu mempersingkat dan meminimalkan kambuhnya tanda-tanda klinis. Dapat pula digunakan dekongestan secara intermiten pada hidung yang mengalami vasokonstriksi untuk melonggarkan saluran pernafasan untuk sementara waktu dari kemacetan atau sumbatan pada hidung anjing atau kucing. 
Sedangkan untuk penangganan Rinosinusitis mikotik membutuhkan terapi antijamur berdasarkan identifikasi agen etiologi jamur. Untuk hewan yang tidak dapat diterapi medis mengunakan obat-obatan maka diperlukan operasi yang terdiri dari sinusotomy atau rhinotomy, lavage, dan biopsi. Kemudian pada kasus neoplasia intranasal, Terapi yang tepat adalah mengunakan radiasi Cobalt. 

demikian semoga bermanfaat.
Judul: Penyakit influenza atau pilek pada anjing dan kucing
Rating: 100% based on 99998 ratings. 4.5 user reviews.
Google Ditulis Oleh Wulanto Burhan

Admin mengucapkan terimakasih atas kunjungan dan kesediaan Anda membaca artikel ini. Mohon tidak melakukan copy paste pada artikel ini tanpa seijin dari kami. Blog ini terlindung oleh DMCA, bagi yang terlanjur melakukan copy paste dimohon untuk menyertakan link, jika tidak konten anda akan dihapus secara paksa.
Posted by: Wulanto Burhan
Penyakit Anjing, Updated at: 11:12:00 AM
Share this article :

0 komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

 
Support : Penyakit Anjing | DMCA PROTECTION
Copyright © 2013. Penyakit Anjing - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger