Custom Search
Home » » Ciri-ciri Gejala Alergi Pada Anjing

Ciri-ciri Gejala Alergi Pada Anjing

Written By Wulanto Burhan on Thursday, May 3, 2012 | 11:22:00 PM

Ketika anjing kita merasa tidak nyaman dan mengaruk-ngaruk badan maka kita sebagai pemilik anjing harus jeli melihat perubahan yang terjadi, mungkin saja itu adalah ciri-ciri gejala alergi pada anjing atau adanya kutu atau tungau / pinjal. Kali ini saya ingin berbagi informasi mengenai gejala alergi pada anjing agar kita semua mengetahuinya.


Alergi pada dasarnya merupakan reaksi berlebihan oleh sistem kekebalan tubuh akibat suatu zat substansi yang menyentuh tubuh atau biasa disebut alergen. Alergen ini bisa berupa makanan, rumput, tanaman gulma , pembersih kimia atau produk rumah tangga, kutu atau parasit lain atau zat lain. Tanda-tanda alergi pada anjing hampir sama dengan tanda-tanda alergi yang dialami oleh manusia, sehingga hal ini penting bagi pemilik anjing untuk menyadari apa yang terjadi dengan hewan peliharaan mereka setiap saat. Setelah anjing kita terkena sesuatu substansi yang memicu respon imun abnormal, eksposur tersebut akan menyebabkan reaksi hipersensitivitas (alergi) . Reaksi alergi dapat terjadi secara lokal atau seluruh sistem (sistemik), dan dapat terjadi secara cepat ataupun lambat.

Gejala Alergi Pada Anjing Secara Umum adalah 

Pada anjing, tanda-tanda klinis dari alergi yang paling sering muncul adalah masalah kulit, infeksi telinga atau gangguan pencernaan. Mungkin Pemilik anjing akan melihat beberapa gejala reaksi alergi sebagai berikut  :
  • Iritasi pada kulit dan sering menggaruk-garuk tubuh sendiri
  • Adanya peradangan
  • Kemerahan dan peradangan (ruam)
  • bersin - bersin
  • Adanya Benjolan - benjolan dan pustula putih
  • Anjing menunjukan kelesuan umum
  • Anjing merasa Gelisah
  • Adanya "hot spot" atau luka yang lembab didaerah yang terkena alergen
  • iritasi di paha atau daerah panggul
  • iritasi pada kaki atau di antara jari kaki
  • iritasi di belakang kaki depan, di daerah (aksial) ketiak
  • iritasi di bawah leher dan di dagu
  • Mata Anjing Merah dan dapat juga sampai menangis

Dalam upaya untuk meringankan iritasi kulit, anjing yang terkena alergen mungkin menunjukkan:
  • Sering dan tak kenal lelah menggaruk di daerah yang tertentu
  • Menjilati daerah yang mengalami alergi.
  • Berguling-guling di lantai atau tanah 
  • Terlihat Luka yang Lembab  atau "hot spot" yang rawan terinfeksi

Alergi dan Iritasi di Telinga

Jika Alergi terjadi di telinga anjing maka anjing akan menunjukan gejala seperti sering menggaruk telinga, kepala gemetar, dan penipisan rambut di sekitar telinga.

Alergi dan Iritasi gastrointestinal pada Anjing 

Anjing yang mengalami alergi makanan sering menunjukan gejala gangguan pencernaan, gangguan kulit dan  iritasi telinga. Tanda-tanda umum yang terkait dengan alergi terhadap bahan dalam makanan meliputi : bersendawa, muntah, diare, perut kembung (produksi gas berlebihan di usus) kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, gatal-gatal dan adanya pembesaran kelenjar getah bening.

Dalam banyak kasus, alergi makanan tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun lamanya, karena pemilik telah keliru dengan mempercayai bahwa anjing mereka hanya "memiliki perut yang sensitif". Alergi ini dapat merugikan kesehatan anjing dan kualitas hidupnya. Hal ini terjadi karena keadaan yang terus-menerus menggaruk daerah yang terkena kulit sering menyebabkan luka fisik, yang dapat menjadi terinfeksi oleh bakteri, virus maupun parasit. Ketika gejala di telinga mulai terjadi, maka kepala anjing akan gemetar secara konstan dan menggaruk di daerah tersebut yang akhirnya dapat menyebabkan hematoma dan lesi lainnya pada telinga. Jika reaksi alergi sangat parah dan berkepanjangan, anjing dapat mengembangkan perubahan perilaku yang signifikan juga.

Jenis Anjing Yang Memiliki Resiko tinggi terhadap Alergi

Ada beberapa jenis anjing yang memiliki resiko tinggi terjadinya alergi, terutama untuk kontak pada kejadian hypersensitivities inhalansia (pernafasan). Jenis anjing tersebut diantaranya adalah Shar-PEI, Cairn Terrier, Highland Terrier Putih Barat, Terriers Skotlandia, Lhasa Apsos, Shih-Tzus, Wire Fox Terrier-haired, Dalmatians, setter Irlandia, setter Inggris, Golden Retriever, Labrador Retriever dan Miniature Schnauzers.

Pengobatan Alergi Pada Anjing

Pengobatan alergi pada anjing yang harus pertama kali dilakukan adalah menjauhkan alergen ( zat yang menyebabkan alergi ) dari tubuh si anjing. Jika alergi disebabkan oleh kutu maka obati dahulu kutu tersebut, jika alergi disebabkan karena hypersensitivities inhalansi maka buanglah zat alergen tersebut jauh dari rumah, jika alergi disebabkan oleh rumput ataupun serbuk sari tanaman maka jangan biarkan anjing kita melawati atau mendekati daerah tersebut.
Setelah kita mengetahui penyebab alergi tersebut maka langkah selanjutnya adalah meringankan kondisi kulit yang alergi agar anjing tidak sering mengaruk-garuk tubuh dengan cara mengunakan obat topikal (shampoo, lotion, bedak atau gel ). Pengunaan Antihistamin sangat dianjurkan untuk kasus alergi ini.

demikian, semoga bermanfaat.


Judul: Ciri-ciri Gejala Alergi Pada Anjing
Rating: 100% based on 99998 ratings. 4.5 user reviews.
Google Ditulis Oleh Wulanto Burhan

Admin mengucapkan terimakasih atas kunjungan dan kesediaan Anda membaca artikel ini. Mohon tidak melakukan copy paste pada artikel ini tanpa seijin dari kami. Blog ini terlindung oleh DMCA, bagi yang terlanjur melakukan copy paste dimohon untuk menyertakan link, jika tidak konten anda akan dihapus secara paksa.
Posted by: Wulanto Burhan
Penyakit Anjing, Updated at: 11:22:00 PM
Share this article :

0 komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

 
Support : Penyakit Anjing | DMCA PROTECTION
Copyright © 2013. Penyakit Anjing - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger